Kamis, 27 Oktober 2016

Menghilang-Andira

Sebuah lagu syahdu lengan lirik mendayu, dinyanyikan seorang wanita ayu bersuara merdu. Menghilang, demikian judul lagu ini. Liriknya terasa menggugah hati. Mari kita nikmati.

Mungkin semua salahku
Sejak awal ku tahu
Beda diantara kita
Tak restukan kau dan ku bersama
Tapi terlanjur ku jatuh cinta
Meski tahu asmara kita
Takkan sanggup kemana-mana
Ow ow ow ow

Betapa bodohnya aku
Tak bisa lari dari bayang-bayangmu
Seakan diriku terpenjara
Oh kasihku
Meski didalam hatiku ku tahu
Ku tak mungkin bersamamu
Meski kita saling cinta
Mungkin lebih baik sayang
Ku menghilang

Semua tlah ku sadari
Sejak awal bertemu
Beda diantara kita
Tak restukan kau dan ku bersama
Tapi terlanjur ku jatuh cinta
Meski tahu asmara kita
Takkan sanggup kemana-mana
Hooo oooo

Betapa bodohnya aku
Tak bisa lari dari bayang-bayangmu
Seakan diriku terpenjara
Oh kasihku
Meski didalam hatiku ku tahu
Ku tak mungkin bersamamu
Meski kita saling cinta
Mungkin lebih baik sayang
Ku menghilang

Andai saja ada
Jalan untuk kita bersatu
Namun biarlah ini menjadi
Kenangan manis engkau dan aku
Uuu uuu uuhuuu

tak bisa lari dari
Bayang-bayangmu
Seakan diriku terpenjara
Oh kasihku

Mungkin Tuhan ingin kita bersama
Tapi tidak dengan sekitar kita
Mungkin lebih baik
Mungkin lebih baik sayang
Oooww Mungkin lebih baik sayang
Ku menghilang
Ku menghilang

Minggu, 23 Oktober 2016

de Green Haiku*

Memandang taman kecil di depan rumah, terlihat kumpulan buah dan bunga yang sedang merekah. Muncul inspirasi untuk menggubah puisi pendek, sederhana dan (inginnya) indah. Hingga jadilah haiku 3 bahasa ini. 

Di depan rumah
Mereka tampak indah
Bunga dan buah
 In front of my house
The beauties grow together
Those flowers and fruits
目の前に
果物がある
花も咲く

*Haiku adalah puisi pendek khas Jepang, disajikan dalam tiga larik (triplet), masing-masing larik berisi 5, 7 dan 5 suku kata, total 17 suku kata. Haiku disajikan dengan sederhana, apa adanya. Ciri utama Haiku adalah ekspresi tentang alam, tentang hal-hal yang biasa kita lihat di sekeliling, tanpa menggunakan perumpamaan-perumpamaan (verbal trickery). Haiku juga minim tanda baca, karena kata-kata dalam Haiku sudah dianggap sebagai bisa mewakili tanda baca. Yang lebih penting lagi. Haiku harus punya dua unsur: ungkapan tentang alam dan exclamation (kata/frasa seru) di larik ke tiga. 
Definisi Haiku disarikan dari tulisan Pak Eddy Roesdiono di kompasiana. Selengkapnya bisa dibaca di tautan ini

Minggu, 17 Januari 2016

Reading Challenge 2016

Sudah beberapa tahun ini Goodreads.com menggelar event Reading Challenge. Tahun 2016 ini, aku tak ingin luput untuk ikut berpartisipasi. Target bacaku tahun ini masih kupatok 24 buku dalam rentang 12 bulan. Tahun 2015 dan 2014 target itu luput, tapi aku tak ingin menurunkan target, berharap tahun ini aku bisa sukses menyelesaikan 24 buku untuk dibaca dalam setahun. Sok sibuk amat ya kelihatannya, masa sih menamatkan 24 buku dalam setahun saja tak sukses? Tapi mengingat kesibukanku sehari-hari, ya memang kadang kebutuhan membaca kalah oleh keinginan untuk tidur. Hehe... Dan segera kumulai aktivitas membacaku di tahun ini, kumulai dengan membuka lembaran buku yang baru kubeli di pasar buku Palasari di masa liburan lalu. 
Dimulai dengan sebuah buku yang kubawa pulang dari rak toko buku di pasar buku Palasari Bandung. Dari sekian banyak buku yang mencuri perhatianku, akhirnya kujatuhkan pilihan pada 3 buah buku yang kurasa tak akan terlalu mengoyak dompetku :p Buku pertama yang kutuntaskan untuk dibaca di tahun 2016 ini adalah Tokyo Tower. Dan berikutnya, sudah banyak buku dalam antrian, menunggu untuk dituntaskan. Aku siap membaca secara simultan, dua buku sekaligus. Uhm.. bergantian juga siih, sebetulnya :p
Goodreads memberi alat dukung berupa beragam tools dan fitur yang bisa digunakan untuk memantau perkembangan target baca kita. Ada 3 widget yang masih kupasang di blog ini, biarpun sudah kadaluarsa, sebetulnya :p Ada juga tautan yang bisa disetel untuk otomatis ter-update ke jejaring sosial. Ini jadi pengingat untuk memantau perkembangan target baca yang sudah kutetapkan.
Tapi sebetulnya, buat apa juga sih pakai target target baca segala? Sebuah quote yang menggelitik kudapat dari situs goodreads.com. Membuatku tersenyum sedikit saat membacanya.
Buatku, membaca itu jadi sarana referensi, jadi sarana belajar mengenai kualitas buku yang layak terbit. Aku masih bercita-cita ingin menerbitkan naskahku menjadi buku. Maka dari itu aku harus banyak belajar, membaca beragam buku untuk mempelajari seluk-beluk cerita dan konflik serta penyelesaian dalam sebuah novel, penggambaran karakter, pemaparan alur cerita, setting, dan lain sebagainya. Selain itu, ada juga buku-buku motivasi yang kubaca sebagai sarana untuk menyemangati diri sendiri. Ingin juga mengukur diri sendiri, ketika kunyatakan diri sebagai penyuka baca, kadang aku sendiri perlu bukti untuk mengukur diri. Masa iya juga sih, penyuka baca cuma kuat menamatkan buku 12 buku saja dalam setahun? (Buatku, buku yang layak masuk kriteria untuk dicatatkan dalam rekor Goodreads itu yang 100-an halaman ke atas-lah. Jieeeeh :p) Selain itu, untuk menikmati buku itu sendiri, dan... untuk 'sok-sokan' tentangnya (di Goodreads)? Ahaha... yang terakhir enggaklah.

Minggu, 17 Mei 2015

Si Kuning Jenjang

jenjang
ramping 
bak gadis remaja berdiet
menjaga makanannya 
agar tetap bersahaja
mengintip bunga...
di sela daun langsing
berharap diperhatikan 
oleh pemuda yang lewat
cantik tanpa bersolek
karena engkau memang indah
ingin kuberkenalan denganmu
gadis cantikku
kan kujadikan engkau
bungaku

Minggu, 10 Mei 2015

Bakung Merah

Bagai bersimbah darah
Dalam perjuangan yang gagah
Berdiri tegak, merah merekah
Dalam taman di hari yang cerah
Bakung merah, Sungguh indah
Kaubuat tamanku cerah

Rabu, 29 April 2015

Puisi Pisang-pisangan


bergelantung menggapai bumi
lenganmu terulur jauh
Selalu ingin kembali ke bumi
tanah tempat hidupmu
cantik…
aku ingin belajar darimu